Skip to content

workshop topeng italia bersama Gualtiero dall’Osto

Image

Lol edan, postingan ini udah lamaaa banget ngendap di blog ini dan sesungguhnya baru saya sunting ulang tahun 2017… jadi kayaknya banyak detil yang saya lupa. Seinget saya artist topeng asal Itali ini diundang sama pemerintah daerah Cirebon bekerjasama dengan FSRD ITB gitu buat ngasih masukan untuk perkembangan seni topeng Cirebon… cuman wallohualam sih sekarang follow up-nya gimana. Saya inget artistnya, Maestro Dall’osto ini, ngasih tau sejarah singkat topeng Venesia itu gimana, gimana kelembaban Venesia mempengaruhi keputusan pemilihan bahan dan teknik pembuatan[?], trus beliau juga unjuk kebolehan gimana biasanya beliau bikin topeng. Terakhir di akhir sesi kuliah umum ini, pengunjung dipersilakan melihat-lihat hasil karya Dall’osto yang lain. Foto-fotonya saya lampirkan di bawah:

ImageImageImageImageImage

Beberapa penjelasan yang paling berkesan di workshop Maestro Dall’osto ini misalnya, sejarah topeng dokter/plague doctor mask yang bentuknya macam paruh burung itu, ternyata di bagian ujung paruh burungnya ditaruh macam-macam rempah herbal yang eksotis dan mahal. Katanya sih buat tolak bala, penyakit, dan mungkin buat menyamarkan bau busuk juga. Trus, beliau juga kasih tahu, ada yang namanya moretta mask. Moretta ini khusus dipakai perempuan, cara pakainya digigit. Itu tuh biar perempuan nggak ngomong kalau mereka hadir di pembicaraan para lelaki. LOL saya inget saya amused banget pas denger ini, patriarkis banget gitu, pikir saya.

Tadi pas ngecek google ternyata workshop ini masih diliput di situs resmi ITB >> https://fsrd.itb.ac.id/2013/10/21/italian-mask-exhibition-workshop-with-gualtiero-dallosto-selasa-22-oktober-2013/

ImageImageImageImageImageImage

Pengunjung juga boleh nyobain pakai topengnya, ni foto temen saya lagi nyoba-nyoba.

Palembang

Tanggal 26-28 September 2014, ada kawinan saudara di Palembang. Ibu saya dan ibunya mempelai pria masih sepupu langsung. Istrinya sepupu saya itu cantik sekali, dan karena mereka berdua sama-sama letnan dua di angkatan udara, di acara resepsi, saya beruntung menyaksikan upacara pedang pora. Satu hal yang saya syukuri dari acara tersebut, barangkali karena sepupu saya dan istri sebaya saya, kerabat tidak ada yang kepo nanya, “Kalau kamu, kapan?”.
Belum.

Ini kali kedua saya melancong ke luar pulau Jawa. Saya pergi dari bandara Halim bareng Papa, Mama, dan tante (adiknya Mama). Trus perjalanan kali ini mewah betul, saya pergi dan pulang naik pesawat! Waktu berangkat saya sih cuek bebek karena tiket, boarding pass, airport tax diurusin orangtua. Waktu pulang saya agak tegang, soalnya saya beda penerbangan dengan orangtua saya. Barangkali adalah suatu hal yang lazim, jam penerbangan yang tertera di tiket tidak sama dengan woro-woro pemberitahuannya.. tapi buat saya yang tidak biasa naik pesawat, saya betulan sempat kalut. Kirain saya ditinggal di darat.

Di Palembang, tidak banyak tempat yang kami kunjungi kecuali sekitar jembatan Ampera. Papa saya sangat memperhatikan kebugaran tubuhnya, jadi pagi sekitar pukul 8 begitu ada waktu lowong, beliau memaksa mengajak saya dan ibu saya menemani beliau jalan-jalan. Jalan-jalan dalam arti sebenarnya, kami jalan kaki mengelilingi Jembatan Ampera dari ujung ke ujung, menyusuri Pasar 16 ilir demi dua kantung kerupuk, segenggap lempok durian, dan sekantung jeruk manis.

Kesan saya soal Palembang: makanannya enak. Hahahaha. Trus sempet ketemu temen yang lama ngga ketemu IRL karena beda pulau (biasanya ketemu via dunia maya aja, huhuhu). Sayang, saya kurang persiapan–ngga nyiapin buah tangan pas ketemu T___Ta

Omong-omong, berikut ini foto-foto yang saya ambil selama di Palembang.

DSC03708DSC03707DSC03706DSC03705DSC03698DSC03692

Trus ini foto wahana hiburan malam yang saya temukan di tengah/alun-alun kota. Sepupu saya nyeletuk, orang Palembang ganas sekali dalam berkendara. Susah ngalah ngasih kesempatan buat mereka yang mau nyebrang jalan, bahkan ketika saya jalan di atas trotoar pun, saya di klakson motor yang lewat karena menghalangi lintasan dia.

DSC03760

Lalu, ini salah satu imej kuliner Palembang. Saya perhatikan, makanan orang Palembang banyak terpengaruh India… ini martabak Har, rasanya seperti makan roti India soalnya martabak ini disantap bareng kuah kari. Roti jala juga kuahnya kari.

DSC03753

Sebetulnya saya masih pengen ngomong soal kesan ikut nikahan adat Palembang, cuma saya agak ragu juga, bisa ngga saya nulis dengan netral, soalnya saya sempet kesel di resepsi gara-gara makanan :))

Belakangan ini banyak kasus orang di bully virtual gara-gara ngga bijak milah kata pas ngeblog/update status di medsos. Serius, saya takut hal yang sama menimpa saya :))

Pidana Cinta

rimarahayu

Mahasiswa #1: Kamu harusnya dituntut Pasal 362 KUHP.

Mahasiswa #2: Karena nyuri hati kamu?

Mahasiswa #1: Kok tau sih?

Mahasiswa #2: Gombalan kamu basi!

Mahasiswa #1: Sebenarnya aku mau pakai Pasal 355 KUHP karena kamu sudah melakukan penganiayaan berat dengan cintamu. Aku ga bisa belajar dengan tenang, ga bisa tidur, dan ga enak makan, mikirin kamu terus.

Mahasiswa #2: Tuntutan kamu obscuur libel dan error in persona.

Mahasiswa #1: Kok bisa?

Mahasiswa #2: Kemarin aku ngeliat kamu PDKT sama cewe lain.

View original post

ga ada yang spesial banget

–tapi saya pengen apdet blog. Sayangnya karena ngga ada yang spesial, jadi yang bakal saya posting juga paling foto-foto random yang saya ambil di daerah rumah saya dan sekitarnya.

Image

yang ini jauh dari rumah saya sih, ini mah daerah Cigadung deket kantor kecamatan. Daerah susah angkot.

Sawarna

tepatnya Senin tanggal 11 Agustus 2013, hari pertama masuk kerja pasca libur lebaran, bapak saya ngajak kami sekeluarga main ke sukabumi, liat pantai-pantai pesisir selatan khususnya Pelabuhan Ratu dan Sawarna, yang tumben-tumbennya saya iyakan.

Kami ngelewatin Cianjur, kebetulan perjalanan lancar jadi hanya dengan 3 jam berkendara sudah sampai. Bapak saya mau sekalian mampir ke rumah kakaknya yang paling tua–tapi ternyata keluarga yang bersangkutan belum kembali ke kediaman mereka. Yah mumpung kami datengnya pas jam makan siang akhirnya kami sekalian makan di RM Nana… disana jualan jengkol juga dong ;;w;;)b

Masuk daerah Sukabumi, ternyata Pelabuhan Ratu masih ramai pengunjung. Itu teh pengalaman pertama saya ngeliat Pelabuhan Ratu tapi kesan saya sama daerah tersebut cenderung negatif. Gimana ngga, sampahnya juga berserak sepanjang mata memandang. Betul-betul bikin bengong. Dulu saya kira Pelabuhan Ratu pantainya lebih bagus dibanding Pangandaran… tapi ternyata ngga juga. Pemkot Sukabumi, jangan cuma fokus di pilkada, lakukan sesuatu juga dong dengan pantai kalian! Satu-satunya areal pesisir yang relatif bersih, saya perhatiin cuma halaman depannya Samudra Beach Hotel–hotelnya Nyi Roro Kidul.

Singkat cerita akhirnya kami sampai di Sawarna *yang ternyata masuk wilayah Propinsi Banten* setelah melewati galur kontur bumi nan berkelok-kelok, jalanan kecil yang nyaris ngga muat dilewatin dua mobil, dimana vegetasinya masih rapat.. kiri kanan kayaknya hutan gitu. Rumah penduduk masih jarang-jarang disana, jangan-jangan listrik juga susah? Mama komentar, dulu Cimahi pas zaman beliau masih SD juga penampakannya macam itulah.. dan lihat apa yang terjadi dalam kurun 40 tahun. Apa Banten , sebagai propinsi mandiri yang baru ‘lepas’ dari Jawa Barat kedepannya juga bakal se’metro’ Cimahi….

*maap saya ngga ambil foto sebagai bukti tapi nih ada foto kapal layar dari tulang ikan marlin pas kami singgah di salah satu Indomaret Sukabumi*

Image

Sawarna ternyata juga masih rame sekali saat itu, maklumlah masih dalam suasana libur lebaran, dan biaya sewa hostel jadinya mahal sekali–500k per kamar semalam belum termasuk biaya makan. Sama sekali beda dengan iklan promosi di internet, yang kata bapak saya semalam harusnya cuma di tarif 120k. Sadar overbudget, Bapak saya yang ekonomis jelas langsung menelan ludah membatalkan rencana bermalam. Padahal kami sudah siap-siap baju ganti dari rumah. Ihihihi.

Untuk sampai ke destinasi wisata, kami harus melewati jembatan gantung satu-satunya yang cuma muat dilewati motor dan pejalan kaki. Tentu saja lewatnya pun harus giliran dan ngantri dan saya girang sekali, habisnya udah lama sekali jembatan gantung terakhir di Cimahi berubah jadi jembatan beton. Saya suka sensasi goyang-goyang pas ngelewatin jembatan, rasanya kayak naik KRD tapi berdiri atau naik Kopaja cuma ngga kebagian tempat duduk.

Image

Trus pemandangan laguna pas di tengah jembatan betul-betul cantik. Maaf saya cuma sempat ambil foto satu thok dan sama sekali belum pas untuk ngasi ilustrasi secantik apa laguna itu.

Image

Trus berikut ini saya foto juga papan tujuan wisata yang ngasih tau ada spot wisata apa aja di Sawarna. Sebetulnya semua bisa dicapai dengan motor, penduduk setempat memanfaatkan keterbatasan akses transportasi yang ada dengan menyediakan ojeg bagi para wisatawan. Namun tahu sendirilah kebijakan kepala keluarga kami yang ekonomis mengharuskan istri dan kedua anaknya jalan kaki saja. Maka jalan kakilah kami berempat ke spot wisata terdekat: pantai.

Image

Tiket masuk areal kampung hijau (eco-village?) Aawarna sekitar 20k untuk empat orang.. kalau saya tidak salah ingat. Trus sepanjang jalan saya juga lihat ada turis-turis bule yang dari penampilan dan perkakas yang mereka bawa, kayaknya baru pulang  surfing di pantai. Lagi-lagi saya bertanya-tanya apakah mereka pun sesama korban publikasi internet seperti keluarga saya…

Image

Image

Image

Waktu kami sampai ke pantai, momen matahari terbenam udah lewat jadi maap cuma ada foto seadanya begini. Hahahahaha. Agnes teman seangkatan saya–kalau saya cek dari timeline FB-nya– maen juga ke Sawarna bareng adik dan pacarnya tapi dapet foto-fotonya lebih bagus, dimana pantainya pun lebih sepi. Ah beruntung sekali Agnes, kayaknya dia juga ngga terburu-buru menikmati keindahan panorama, beda sikonnya dengan saya dan keluarga. Selesai melihat pantai kami bergegas kembali ke tempat parkir mobil dan berkemas pulang. *Yak, emang cuma begitu doang mbahahahaha*

Mama menyindir bapak saya bahwa suaminya itu terlalu kemakan pemberitaan internet; tapi saya yakin Sawarna emang aslinya cantik, cuma kami  liatnya pas dia masih cileuhan belum mandi. Karena momennya nggak pas waktu kami wisata ke sana, jadinya Sawarna ngga spesial, asa sama aja kayak Pangandaran atau Pelabuhan Ratu. Oh ya saya juga nemu tumbuhan Hoya diversifolia yang ada di tesis saya. Tternyata kalo diliat aslinya dari deket, bentuknya unik banget (selama ini saya ngegambar dengan referensi internet makanya awam).

Image

Kami pulang hari itu juga, namun berkendara dengan medan Banten-Bandung PP selama 10 jam kayaknya terlalu berat untuk badan saya yang nggak biasa berpergian jauh. Walhasil saya mabuk darat dan mengeluarkan isi perut saya sekitar daerah Pelabuhan Ratu. Ah, sekarang saya inget kenapa saya sering males diajak maen jauh pake mobil…

*antiklimaks*

Jadi, pada suatu hari si Mamah jalan-jalan…

…ke negara matahari terbit, Jepang, pas tanggal 14-19 Maret 2013 lalu. Waktu itu sudah masuk musim semi disana, tapi udara masih dingin, kata Mamah.

Sebetulnya ngga jalan-jalan juga soalnya dari foto-fotonya beneran cuma kunjungan ke universitas dan meninjau SMA setempat; Mamah pergi disponsorin sekolah tempat beliau ngajar, memang.

Si Mamah pergi ke (Universitas) Chiba, btw.

Read more…

Nalar Kebudayaan : Aat Soeratin

image

“Ekosistem, Kebudayaan, dan Peradaban”

diskusi 19 April 2013, Galeri Soemardja ITB.

dikutip dari akun twitter @YAP_Institute dan @LarasaTita

  Read more…