Skip to content

Jadi, pada suatu hari si Mamah jalan-jalan…

May 14, 2013

…ke negara matahari terbit, Jepang, pas tanggal 14-19 Maret 2013 lalu. Waktu itu sudah masuk musim semi disana, tapi udara masih dingin, kata Mamah.

Sebetulnya ngga jalan-jalan juga soalnya dari foto-fotonya beneran cuma kunjungan ke universitas dan meninjau SMA setempat; Mamah pergi disponsorin sekolah tempat beliau ngajar, memang.

Si Mamah pergi ke (Universitas) Chiba, btw.

Udah gak aneh bukan orang sini pergi ke Jepang? Lingkaran pertemanan saya isinya orang-orang yang sangat terpengaruh budaya Jepang. Belakangan kalau cek timeline media sosial yang saya ikuti, banyak juga yang sudah pernah icip-icip pergi (bahkan menetap) disana. Hahahaha iya saya sirik ingin coba main ke sana juga, tapi gak sampe ngidam. Wong gak ada duitnya. Lagian, nggak ada sesuatu yang khusus dan harus saya lakukan di sana, jadi saya pikir “rencana ke Jepang” bisalah di tunda kapan-kapan, sampai kesempatannya (baca: waktu, uang, tujuan) datang.

Banyak hal random yang Mamah saya foto di Jepang. Misalnya tempat sampah.

Copy of DSC02062

Seperti yang kita tau disana sampah beneran dipisah sesuai jenisnya, dan waktu buangnya pun beda-beda. Pengaturan sampah kayak gini mempermudah proses daur ulangnya dan Mamah, sebagai pemangku kekuasaan tertinggi di rumah langsung menetapkan kebijakan yang sama begitu beliau pulang. Sampah langsung dipisah. Organik dengan non organik masih nyampur emang, tapi untuk botol-botolan beneran pakai plastik berbeda.

Selain moto tempat sampah, Mamah juga moto meja penumpang di pesawat, wastafel, papan nama yang saya gatau tulisannya apa (sumpah, saya ngga ngerti bahasa Jepang!), tiang listrik, sudut tangga, loker murid, sikat pipa air dan alat pembersih, sapu buat ngegaruk daun gugur, dan benda-benda random yang nggak akan saya posting disini….

Mamaaaahhh ;;w;;

Tentu saja, Mamah juga foto-foto sama penduduk asli sana.

Copy of DSC02071

Karena ini bisa dibilang kunjungan dinas, jadi pihak Universitas Chiba ngasih liat macam-macam pertunjukan yang bisa ditunjukin ke tamu-tamu Indonesianya.  Ada ensembel pakai recorder; tari klasik pakai kipas, yang nari ibu-ibu (kayaknya profesornya) paruh baya; dan kendo. Ini si mamah lagi foto bareng kendoka-nya bareng temen (pokoknya yang kerudungan bukan orang Jepang). Ngeliat foto ini, bikin saya mikir, ih anak-anak muda disana jarangkung yah. Trus.. mata mereka sipit nakutin. Baru saya sadar kalau saya lebih suka mata ibu saya, keliatan gitu bahwa itu teh mata. Daripada mata orang Jepangnya, celah sempit di dalemnya item….

Diantara foto-foto random yang Mamah ambil, beberapa diantaranya cukup menarik untuk di share. Bikin saya mikir, “Ini anak desain produk pasti demen diajak maen ke Universitas Chiba.” Misalnya :

Image

area publik yang bagian datar mejanya berbentuk organik, tapi ternyata bisa disambung-sambung dengan meja-meja lain, kayak puzzle aja. Perkumpulan meja bundar bisa terbentuk secara literal, hahahah. Trus kursi dan mejanya ternyata dikasih roda di bagian kaki, jadi mobilisasinya gampang (dan memperkecil friksi ke lantai juga).

Image

Ini kayaknya ruang konferensi kalo ngeliat tone warna ruangan dan desain furniturnya yang terkesan formal. Nah disini, kursinya kursi lipat yang sudah dipatok ke lantai, trus sendi di bagian dudukannya memungkinkan dia meregang sesuai bentuk tubuh orang yang ngedudukinnya.

Image

Lounge dengan bantal yang bentuknya gak biasa… (heu ini mungkin standar kali yah? Belakangan di cafe buku atau bahkan lounge perpus pusat ITB aja udah model-model begini desainnya).

Trus, si Mamah–layaknya stereotip orang Asia pada umumnya—moto-moto makanan (halah, ngaku lah situ juga hobi kan moto-moto makanan araneh trus pasang di instagram?? #ngejudge). Ini foto pas hari pertama, bener-bener jamuan makan gila-gilaan deh. Macem-macem menunya, ada perwakilan makanan Jepang, makanan Indonesia (rollade, nasi goreng, semacam lumpia juga ada), dan kue-kue Eropa. Kalau saya posting semua isi postingan ini bisa bias dong jadi blog makanan, bukan review wisata Mamah saya.

Image

Ini mungkin maksudnya perwakilan cemilan barat? Roti, kentang, biskuit pake krim… trus kenapa pitanya bendera Belanda ya?

Image

Ini apaan ya? Gimbab/sushi Korea? Yang jelas yang mirip knuckle brass warna putih-pink itu potongan bunga lotus. Yang kuning di kiri atas itu saya kira tahu lo… tapi mungkin bukan.

Image

Ini sashimi salmon kayaknya. Haduh pas liat foto ini sumpah saya siriiiiikkk sekali kepada ibu saya sendiri, kok kesampaian makan ginian G R A T I S.

Trus ini sekali lagi foto muka orang Jepang yang ikutan seminar. Ekspresinya lucu-lucu jadi saya posting disini.

Image

Apa ini muka-muka stres karena ngga ngerti presentatornya ngomong apa?

DAN MATA ITU LAGI. Hueh.. sereeemmm… Sungguh bahwasanya kalian menipuku, dorama-dorama Jepang! Ternyata gak semua orang Jepang secakep talent-nya Johnny Jr. dan AKB48!! #yaiyalah

Hari berikutnya, Mamah yang berkesempatan main ke Ueno Park, ikut-ikutan penduduk setempat, ngambil foto kucing nangkring di dahan sakura. *garuk-garuk kepala*

Di seri foto random yang Mamah ambil kali ini baru saya ngeh kalo bunga sakura nggak semuanya warnanya pink kayak di anime. Trus, ternyata penduduk setempat yang pakai masker banyak jumlahnya. Saya kurang lebih bisa nebak kalau mereka alergi serbuk bunga, yang saya kaget, kenapa pemandangan kayak gini nggak lebih sering digambarin di komik dan anime Jepang? Hihihihi.Image

Hari selanjutnya lagi Mamah saya dan rombongannya meninjau “Chiba Municipal Chiba Highschool”…. yah intinya lihat-lihat SMA dan sistem pembelajaran SMA di Jepang kayak apa sih, berhubung Mamah dan rekan-rekannya guru SMA. Serangan foto random kali ini akan memperlihatkan:Image

Rak payung yang disusun berdasarkan kelas, disimpennya di areal genkan, deket loker sepatu.

Image

Sandal dalam ruangan yang ternyata penampakannya macam selop buat nikahan. Kalo ngeliat sekilas bahannya kayaknya terbuat dari kulit palsu? Macam yang dipake buat ngelapis jok.

Image

Serta pemandangan genkan-nya sendiri. Oh aslinya kayak gini toh.

Trus ada tur keliling ngeliat gimana anak-anak Jepang belajar. Ini penampakan lab kimia btw. Jas lab mereka lengan panjang dan di bagian pergelangannya dikerut, mungkin untuk mempersempit celah masuk substansi asing yang jadi objek penelitian. Dalam beberapa foto random Mamah, dikasih liat kalau disediakan juga kacamata pertukangan (macam google buat selancar di salju), tapi nggak dikasih sarung tangan (?). Hmmm mungkin emang gak butuh kali ya?Image

Image

Ini hasil jalan-jalan di lab.biologi. Makhluk apa ini? Salamander air? Buat di bedah? 8Da

Image

Pihak universitas yang ngajakin jalan-jalan keliling sekolah juga ‘ngerjain’ anak-anak SMA sana untuk presentasi di depan tamu Indonesia. Ini kayaknya lagi ngomongin jamur deh. DAN WOOOW GAKURAN. Seragam anak-anak cowoknya ternyata gakuran, dalemannya kemeja putih. Dan yang pake masker di paling kiri foto itu lagi-lagi salah satu korban serbuk bunga musim semi.

Image

Ini kurang lebih buat ngasih liat seragam anak ceweknya. Kemeja berpita/dasi kupu-kupu, luarannya jas. Masalahnya saya ngga tau ini teh foto si anaknya baru lulus apa baru keterima masuk sekolah? Dan kenapa mereka semua pakai baju warna gelap?

Image

Cowok yang di kanan itu salah satu asisten profesor yang jadi pemandu Mamah dan kawan-kawan. OOT: saya suka bentuk hidung dia. Kalo saya perhatiin di dorama, feature hidung kayak gitu teh emang trait-nya orang sana, udah secara genetik demikian. Si asisten profesor ini (tag) namanya kelihatan jelas di salah satu foto… tapi kalo saya share asa gak etis…

Image

Jam makan siang dan keajaiban orang Indonesia. Jadi lauknya teh onigiri, tapi ada suguhan sejenis mi juga. Dan ada bala-bala. Karbohidrat semuaaaaaaa. щ(ಠ益ಠщ)

Image

Dan ini salah satu foto memorial hari terakhir si Mamah di negeri bunga sakura. Orang Jepangnya didandanin a la jawa lengkap dengan batik dan blangkon.

From → Uncategorized

3 Comments
  1. Jadi wordpress ceritanya mau dijadiin apa? Yang kyk gini? 😀

    • kayaknya buat ginian? meskipun saya jarang jalan2 T__Ta
      asalnya mau impor semua isi tumblr kedua kesini tapi ngeberesinnya repot, ga praktis. disini ngeliat dasboardnya juga cape… pada akhirnya saya cuma ngefollow beberapa orang aja.

      • impor dari tumblr kayak gimane? kopas gitu?
        iya :’D dashboard wordpress ga enak… trus kalo internet lelet ga kebuka gitu… huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: