Skip to content

perihal jualan fanmerch (di Indonesia)

July 10, 2015

Saya pengen muntahin unek-unek soal kebingungan saya menyikapi fanmerch etc apalagi menyongsong musim event di bulan-bulan kedepan. Kalo rencana pribadi sih, saya pengen ikutan 2 lagi, Comifuro 6 (22-23 Agustus) sama Touken Ranbu Only Event Indonesia (8 November 2015). Tapi sebetulnya ada banyak event lain, misalnya OTPcon, GJUI, AFAID, Popcon. Event-event ini kan rata-rata sifatnya annual, tiap tahun bakal ada lagi (kalau tuhan mengizinkan :)) ). Jadi ini “adab jualan fanmerch di Indonesia” sebenernya isu yang menurut saya mendesak perlu diangkat dan dibahas segenap fanartist nusantara.

Jadi awalnya gini loh. Saya teh kepikiran, sebenernya batasan-batasan kita bikin fanmerch di indonesia kayak apa, apalagi kemarin ada “masalah” di Anime Expo 2015 (1-4 Juli). Yang dari table AA didatengin pihak distributor anime (funanimation), trus minta artist-artist yang ngisi disana nurunin barang-barang mereka kalo ada judul-judul anime yang udah mereka lisensi. 

Trus nggak lama kemudian sekitar 1 atau 2 hari setelahnya, ada ribut-ribut soal tracing siluet buat banner tkrb only event Indonesia :)) sampe temen-temen di TL twitter saya kalang kabut sendiri pas malemnya :)))

Trus saya jadi bingung gitu. Baiknya gimana ya soal fanmerch, apakah cuma jual buat event aja? Dengan jumlah terbatas? Tapi yang bisa dapet untung berjuta-juta pas con/ket/event gitu ‘kan ngga semua orang/circle. Dibilang fanartist dapet untung pas acara, untungnya seberapa sih… #eh

Di sisi lain ada yang kesel-kesel gimana gitu kok orang bikin merch fandom favorit umat. Yaaaa namanya dagang, pasti carinya yang paling laku? (….)

Kemudian saya pun nanyain adab jualan fanmerch ini ke semua kenalan yang saya kira kompeten. Dari mereka, saya dapet klarifikasi:

  1. “kecelakaan” di table AA Anime Expo 2015 itu mungkin setengah salah tenant(circle pengisi meja)nya, setengah salah pihak panitia acaranya. Soalnya table AA itu khususon husnudon buat yang buka jasa commission dan jualan original works. Salah pihak panitia mungkin pas briefing pra-acara ngga menekankan atau mungkin miskom ngasih tau.
  2.  bikin fanmerch, fanart, etc dan dijual (entah di event atau online) itu emang ada di gray area. Di Indonesia mungkin ngga kerasa, tapi di luar negeri aturan soal copyright ini cukup ketat. Sebagai contoh, kalo di Jepang, meski ada comiket dan macem-macem event sejenis yang kayaknya dukung banget peredaran fanmerch, satu judul fan doujin/fanart ngga boleh sampe viral banget. Kalo sampe nyebar ngga terkontrol di internet, artistnya bisa kena tuntut. Makanya orang Jepang bukannya pelit, tapi gara-gara ada aturan kayak gitu, di comiket pun ga boleh banyak jualan fanmerch. Jualan utamanya doujin, fanmerch sekitar 30% atau kurang.
  3. Kalo di comic con Amerika juga ada aturan sejenis bahwa perbandingan barang original sama fanmerch per circle 70:30.

Meski udah dijelasin gitu, saya tetep masih penasaran, emang kalo di Indonesia sendiri sebenernya hukumnya kayak apa sih? Dulu pernah dapet kuliah HAKI (

Hak Kekayaan Intelektual) tapi mungkin karena sayanya rada-rada ndablek tu omongan dosen masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Saya pun nanya ke temen saya, O yang kerja di firma hukum, pertanyaan saya kira-kira kayak gini: “Kalo di indonesia jualan IP* orang tanpa consent ybs hukumnya gimana sih? Dan kalo ada hukumnya, pernah ada tindakan penegakannya nda…?”

*IP : Intelectual Property. Biar nyambung sama temen saya yang bukan dari Al-Wibuiyah ini, saya samakan nge-fanart/bikin fanmerch itu semacam bikin parodi dari karakter IP orang (yang udah di copyright), di gambar ulang dengan ngga ngilangin ciri-ciri dari karakter tersebut.

Trus si temen ini jawab lugas kalo itu PEMBAJAKAN.

Muka saya langsung berubah kayak The Scream-nya Edvard Munch

Temen saya ngelanjutin, “Kalau bisa dibuktikan si pembajak tersebut mendapatkan keuntungan, kemudian setelah ditegur tidak menunjukkan itikad baik, maka si orang tersebut bisa dituntut secara perdata. Detailnya bisa dilihat di UU Hak Cipta No. 19 Tahun 2002″. 

“Hak cipta ini sifatnya delik aduan, kalau IP holder-nya ga protes, ga masalah.“

Temen saya ini, si O, sambil kami berdua sahur di rumah masing-masing, ngasih saya contoh-contoh kasus soal klaim yang bisa diajukan untuk menuntut pelanggaran hak cipta. Misalnya sengketa logo Pia Legong vs Pia Janger (dimana pihak yang dianggap melanggar hak cipta terpaksa membayar kerugian sebesar 2 milyar), dan kasus pelanggaran hak cipta di restoran (pembajakan menu). Ya bahkan pelanggaran satu pasal saja dari UU hak cipta no. 19 tahun 2002 di atas paling nggak diganjar 500 juta rupiah. Dari sana saya baru ngeh, ternyata masalah hak cipta (copyright) ini melibatkan nominal uang yang gak main-main. Pantesan bisa jadi masalah serius.

DELIK ADUAN

Nih saya pengen nekanin soal sifat pengaduan hak cipta, temen saya dengan baik hatinya ngejelasin ke saya yang awam bahwa sifatnya “delik aduan”. Maksudnya kalau orang-orang yang memegang hak cipta (artist, pemegang lisensi, distributor yang bekerjasama dengan pemegang lisensi) merasa keberatan dengan keberadaan fanmerch ini– trus mereka sudah menegur secara baik-baik, namun orang yang ditegur ngeyel, baru bisa dituntut. Trus bisa dituntut pidana atau perdata.

Meski begitu, ngga bisa asal tuntut

Ada kondisi/syarat yang harus dipenuhi. Beda dengan pembunuhan, kalo pembunuhan ‘kan langsung ditindak tanpa keluarganya minta karena dianggap meresahkan masyarakat. Dan hukum hak cipta ini berlaku internasional (hahaha iyalah orz). Indonesia sebagai anggota WTO itu sudah meratifikasi TRIPs, hukum internasional tentang IP. Jadi apa yang berlaku secara internasional, bisa juga dituntut di Indonesia. Ya walaupun pihak internasional seringnya kalah, hehe.

Saya tuh masih ngotot ya nanya-nanya si temen O lulusan hukum ini, kali-kali aja saya nemu celah ngakalin ‘pembajakan’ di Indonesia. Abisnya saya sendiri seneng bikin fanart, dan dobel senengnya kalo gambar yang saya bikin diapresiasi dan dibeli orang pas saya ikutan event. Saya masih ga bisa terima bikin fanart itu haram. ;;w;;

image
image

Njir, sialnya ngga ada celah.

Mungkin satu-satunya hal yang bisa bikin saya kalem adalah: penegakan hukum di Indonesia masih lemah. (selain fakta bahwa nuntut hak cipta ini sifatnya delik aduan, harus diomongin dulu bae-bae antar pihak yang bersengketa, ga bisa asal *BAM!* DASAR LO TUKANG CATUUTTT! )

Trus temen satu circle saya, V, nenangin saya, “Kalem lah Neu, IP holder ga bisa ujug-ujug nuntut fanartist, lagian untung fanartist jualan itu seberapa sih. Bahkan buat sewa pengacara aja ngga nutup kayaknya.” *pedih*

Di twitter tanggal 10 Juli 2015, soal polemik fanmerch ini mencuat lagi ketika seorang teman, sebutlah teman N mempermasalahkan “apakah etis, jualan merch berupa logo/trademark terkenal?”

[Maap semua tokoh yang terlibat disini saya samarin pake kode TEMAN doang biar mereka aman ngga kena bash atau gimana-gimana :)) kalau ngerasa oknum “teman” ini salah satunya mirip dengan orang yang anda kenal, mungkin itu bukan kebetulan].

Teman N juga nambahin kalo dia pernah ngobrolin perihal “jualan merch di event” sama anak-anak hukum, dan menurut mereka, karena ini seperti simbiosis mutualisme, jadi sebenernya ga merugikan.

Dari pertanyaan di atas, melebar jadi diskusi yang lumayan intense

Temen I berpendapat kalo fanart itu menguntungkan dan juga merugikan.

Menguntungkan karena more exposure dan bentuk apresiasi fans, among other things. Merugikan, ketika hasil penjualan fanart/fanmerch ini ternyata menyaingi penjualan barang original yang diproduksi IP holder, selain mungkin fan interpretation yang menyalahi canon. Masalahnya batasannya baur banget. Fanart is like grey area and there are like at least 50 shades of it?
Orang nge-google aja masih ga bener, gimana mo disuruh nyari satu-satu IP mana yang boleh di-fanartin sama yang ngga? Sebagai ilustrasi, boleh dibaca soal masalah yang timbul ketika sebuah judul manga di akses secara ilegal (scanlation online).

Di thread lain, temen J menjawab pertanyaan temen N soal jualan merch berupa logo terkenal:

Kalau soal logo seharusnya semuanya udah sadar sih logo official gak boleh dipake buat fanart dan fangoods. Kemudian untuk fanmerch yang berupa karakter gitu, biasanya tiap company punya kebijakan sendiri. 

  1. Broccoli >> Officially state di twitternya bahwa produk dia (terutama utapuri) tidak boleh dibikin fanmerchnya, went all the way sampe nge-close down beberapa fanartists jp yg terkenal bikin utapuri. Tapi di toranoana aja doujin booksnya masih diperjualkan dan masih ada utapuri only event segala, jadi disimpulkan doujin books gak apa. 
  2. Sanrio sama Pokemon ini gak ada source yg jelas sebenernya. Tapi 2 company ini emang udah terkenal rese soal copyright mereka apalagi mereka company gede. Yang saya tahu pokemon ini (nintendo)** pernah klaim copyright ke fanartist yg bikin 3D print bulbasaur. Lalu Sanrio ngomong soal fanmerch “Show By Rock” yang katanya dilarang.
  3. Nitro+*** >> katanya ada di site-nya. Fanmerch max 200 pcs atau total profit max 100k yen (sekitar 10 juta rupiah). Kalo ngga kepentok di 200 pcs berarti kena di limit 100k yen, tinggal yg mana yg duluan. Jadi misal jual figure satunya 1 juta, kita cuma boleh jual 10 pcs, diluar itu nitro+ berhak buat nuntut copyright. Karena ini juga, buat fanmade figure yang buat dijual di wonfes, tenant-nya wajib kasih sampel, minta ijin ke nitro+ sebelum diperbolehkan buat dijual. Di Jepang seketat ini. 
  4. Like– every fandom ada aturannya sendiri soal fanmerch. ex: “The Heroic Legend of Arslan” (”Arslan Senki”) >> Creatornya bilang sendiri no BL, pokoknya gak boleh dijadiin BL garis keras sampe fansnya banyak yang rage quit dengan “Kalo gak bisa dipairingin, mending aku berhenti ngikutin!” (sebenernya lebih ke salah paham sih, kalo baca penjelasannya di link ini.)

** 

Nintendo udah greenlight/membiarkan fanmerch (dalam batas-batas tertentu). 

***Nitro+ ini developernya touken ranbu, yang positif mau saya bikin fanmerchnya untuk beberapa event ke depan.

Kalo masih kurang greget, sebenernya udah (ada) yang ngomong panjang lebar soal bisnis(?) perfanartan ini pas SDCC, oleh Chris Oatley

Ya gak aneh sih kawan-kawan sesama fanartist indonesia syok denger soal ini. Kita udah kadung terbiasa bikin fanart, fanmerch, jual macam-macam barang turunan fanmerch, udah ngga sekedar badge, prints, dan strap, tapi udah mulai produksi barang-barang yang butuh keahlian tertentu kayak bikin aksesoris, doujin, boneka, dst. Trus ngga semua orang rela ribet ngecek apakah sebuah IP terkenal boleh direproduksi massal, barangkali akibat di negara kita udah kebiasa banget liat barang KW diperjualbelikan. Lantaran banyak yang bikin (dan ngga ada yang nge-sue), bukan berarti semuanya halal dibikin. 0<<

Trus soal lawyer. Ada tambahan dari temen V yang ngefans pokemon banget:

Nintendo waktu itu sigap ngirim lawyer pas pokemon bocor 2 minggu sebelumnya sebelum tanggal rilis official. Itu bener-bener lawyer dari nintendo of america datengin toko-toko yang ngejual sebelum tanggal rilis.
Kalo contoh soalnya begini ‘kan krusial banget, ngerusak kampanye rilis dan lain-lain, kerugian di nintendonya bisa gede. Hype itu sangat ngaruh ke penjualan soalnya :’D klo hypenya keburu lewat, gawat
Nah kalo fanmerch buat event ‘kan skalanya kecil-kecilan dan lebih kayak perayaan hype. Makanya meskipun technically ‘pembajakan’, itu juga bikin hypenya tetep idup dan secara ga langsung nguntungin mereka makanya paham klo dibolehin
Selain itu nintendo mah dari merch official juga duitnya uda buanyaaaaak. Tapi kalo dibandingin, artist-artist con/ket/event yang duitnya ngga sebanyak nintendo maybe can’t afford to allow fanmerch.
Makanya policy perusahaan bisa beda-beda.

Kalo populer banget trus sold outnya ternyata uda ribuan kopi ya… wajar aja IP/licence holdernya kalang kabut hihihi. Klo di Indonesia ‘kan baru 100 sold out aja udah pesta makan-makan.

Nah.

Saya pada akhirnya sampe pada kesimpulan, gak apa-apa kita bikin fanmerch, asal jumlah dan penyebarannya dibatasi, jangan sampe mengganggu penjualan produk-produk original yang diproduksi IP holder. Trus kalo bisa ya mulai ngebangun IP sendiri, jangan minjem IP orang terus. Ini lebih aman, selain kita bakal dikenal lebih karena aset-aset yang kita punya, kalo IPnya milik sendiri trus diduplikasi orang, kita bisa balik nge-sue orang tersebut. #bukan

FANMERCH: DIBIKIN KARENA CINTA ATAU BUAT CARI DUIT?

Ini salah satu bahasan yang seru dan sensitif. Meski fanmerchku bukan milikku, tapi kita sebagai creator/pembikin pasti punya keterikatan emosional ‘kan sama fanmerch hasil tangan sendiri. Siapa yang gak seneng sih barangnya diapresiasi, apalagi dibeli dan dipuja-puji (entah karena kualitasnya, eksekusi konsep/ide barangnya). Ketika barang itu sold out pas event, siapa yang gak seneng juga sih balik modal, bahkan dapet untung dari penjualan fanmerch tersebut. Apresiasi dari konsumen juga merupakan salah satu bahan bakar terbesar buat kita, fanartist, untuk terus berkarya. Sampe sini masih setuju nggak, teman-teman?

Nah sekarang mulai ke bahasan sensitifnya. Apakah kita fanartist ikutan event buat menyebar cinta dengan sesama fans yang suka fandom yang sama, atau sekedar buat ngejar balik modal +nyari untung?

Kalo saya, jujur saya tipe kedua ya. Saya ikutan event biasanya buat ngejar balik modal, ngetes selera pasar, selain untuk cari gosip sosialisasi dengan sesama teman fanartist, dan menyebar cinta terhadap suatu fandom. Anggapan ini ngga salah, bahkan mereka yang lebih mendahulukan nyebar cinta dan sosialisasi pun ngga berhak nganggap kita-kita yang tipe begini sebagai makhluk berdosa :’) Abis, kayak kata teman E, “buat apa kamu ikutan event, abis waktu abis tenaga, kalo ngga ngehasilin duit buat ngebayar effort kamu? Emangnya kamu maso?” Tapi harap diingat juga, fans itu bukan hewan ternak yang bisa diperah atau disembelih sesuka pemiliknya. 😐

Sebaiknya jangan bikin fanmerch yang cuma ngikutin kemauan pasar aja, tapi kamu gak cinta dan nggak enjoy pas bikinnya. Soalnya… mata fans itu ngga bisa dikibulin. Barang yang dibikin nggak pake cinta itu KELIATAN “aura” gak ikhlasnya. :’))

Temen B lebih sadis lagi kalo saya curcolin soal ini, soal kenapa barang saya ngga laku tapi temen circle lain laku. Dia pasti nanya balik, “Gambar kamu bagus ngga?”

Gitu aja sih.

.

nb. 

From → Uncategorized

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: