Skip to content

NPWP

October 3, 2015

Karena satu dan lain hal, saya diharuskan bikin NPWP. 

Sebenernya kalo buat freelancer atau orang yang daper duitnya dari komisian, apalagi kalo klien-kliennya orang luar… NPWP ngga terlalu butuh kali ya? Abis, ngutip tulisan di selebaran resmi yang dikeluarin dirjen pajak, penghasilan yang didapet dari luar negeri mah ngga termasuk objek pajak.

image

Tapi zaman sekarang NPWP dipake banget untuk buka rekening, deposito, dll yang berkaitan sama perbankan. Awal-awal saya masih ngerasa ga wajib bikin NPWP, apalagi karena penghasilan saya engga teratur. Tapi kalo saya dapet kontrak sama perusahaan penerbitan, suka dimintain NPWP, kalo ngga penghasilan dipotong :“)))

Ngga semua temen sejawat punya NPWP, trus pas saya ngurus NPWP teh saya bukannya nanya dulu sama temen yang udah punya :”)) Saya pertama cari info dulu via google. Ketemu link ini: http://gopajakdjp.blogspot.co.id/2015/02/langkah-langkah-pembuatan-npwp-online-eregistration.html 

Review saya soal laman di atas: membantu banget! Disertai screencap per langkah pengisian formulir. 

Tapi saya ngga langsung daftar online, cuma saya bookmark aja dulu, soalnya ngikut anjuran Ayah saya, sebaiknya saya ngurus langsung ke kantor pajak kota kami, karena akan langsung diurus. Kalo via online, prosesnya lebih dari dua minggu. Karena saya anak baik, saya manut kata Ayah saja. Lagian dianterin ini. #eh

Saya sampe kantor pajak, bawa fotokopi KTP dan Kartu Keluarga (KK) buat jaga-jaga, trus ngisi formulir dan nunggu giliran dipanggil. Tapi ternyata saya kepentok di kolom “sumber penghasilan”.

image

Nah disini agak repotnya, lantaran pekerjaan saya “freelance illustrator” masuk ke “pekerjaan bebas”. Orang kantor pajak minta saya bikin surat pernyataan di atas materai yang menerangkan perihal pekerjaan saya. “Ditulis tangan juga boleh,” kata si mbak di customer service. Tapi ternyata bukan surat pernyataan biasa, itu haruslah Surat Keterangan Usaha (SKU) yang diterbitkan kelurahan tempat saya tinggal! :))

Saya dan Ayah balik lagi ke areal deket rumah, ke kantor kelurahan buat ngurus SKU… untuk menerima penolakan(?!) selanjutnya. Katanya SKU ini harus diketahui RT/RW setempat baru bisa diurus di kantor kelurahan.

Karena ngurus langsung ternyata butuh SKU, atas saran Ayah, akhirnya saya ngisi registrasi NPWP online juga. Tapi sama aja sih, wong form registrasi fisik di kantor pajak identik dengan form registrasi online. Dan saya lagi-lagi kepentok di kolom “Sumber Penghasilan”. Trus tambahan di akhir, selain harus upload foto diri, saya juga harus upload SKU yang sudah disahkan kelurahan, trus ngurusin lagi ke kantor pajak wilayah saya. LHA SAMA-SAMA AJA ATUH. :”))

Saya browsing lagi soal SKU, apaan sih SKU dan gimana cara bikinnya? Trus dapet cerita yang agak… gimanaaa gitu dari sebuah blog. Katanya pas bikin SKU, diduitin gitu proses birokrasinya. BIKIN GENTAR AJA.

Tapi blogger lain nulis pengalamannya bikin NPWP, sesama pekerja bebas juga, dan isi ceritanya positif, tapi saya tetep was-was soalnya postingan dia dibuat tahun 2010. Layout website pajaknya juga udah beda (jauh). Layout 2015 lebih bersih dan canggih (modern and sophisticated apa sih padanan bahasa indonesianya??).

Buat jaga-jaga, pas malem saya juga bikin surat pernyataan seperti yang disuruh mbak CS kantor pajak, yang menerangkan perihal pekerjaan saya dan nantinya harus di tandatangan di atas materai 6000. INI SAYA GA NEMU CONTOHNYA DI INTERNET ;;w;; jadi rada-rada ngarang sambil liat contoh surat permohonan SKU lain.

image

Hari selanjutnya, dimulailah perjalanan saya mencari kitab suci pak RT dan pak RW.

Saya teh anak rumahan, senengnya di rumah aja. Diem manis di dalem kamar, depan PC, keluar seperlunya–kalo ikut event, setor naskah, ke dokter gigi, diajakin main sama temen, dan atau beli cemilan malam ke minimarket. Alangkah kagetnya saya waktu tau ibu RT, suaminya pak RT di tempat saya, ternyata teman main saya sewaktu masih kecil! Bu RT juga cerita, biasanya kalo ada petugas pos dateng bawa paket ke rumah dia, bisa dipastiin itu teh lagi nyariin alamat saya. Dibantuin bu RT, saya bikin surat keterangan tinggal/surat pernyataan bahwa saya betul penduduk desa itu dan disahkan RT setempat. 

Kalo pak RW mah lebih ngga ada masalah lagi, karena beliau sering mengunjungi rumah kami untuk urusan administrasi. Beliau bahkan menawarkan diri mengurusi proses legalisasi SKU ini, saya cukup nunggu di rumah saja. Berkas yang saya berikan antara lain:

  1. copy KK
  2. copy KTP
  3. surat pernyataan usaha dari saya pribadi, sudah di tandatangan di atas materai
  4. surat keterangan tinggal dari RT

Dan saya jadi bersyukur banget, karena proses ini sama sekali gratis, ngga penuh “uang rokok” kayak di postingan blog yang saya baca. Dan saya malu sendiri karena saya agak ignorant sama tetangga sekitar, padahal pas saya butuh saya dibantuin banget gini. T__T

Proses legalisasi berlangsung cepat, sorenya SKU sudah saya peroleh. Besoknya Ayah nganter saya lagi ke kantor pajak, trus resmi deh saya terdaftar jadi wajib pajak dan punya NPWP. :”))

Orang pajaknya ngomong kalo jenis pekerjaan yang saya cantumin itu, emang perhitungannya ngga kayak PNS dan karyawan swasta, tapi dirapel setahun sekali. Trus ternyata dia juga nrimo, bilang kalo ada yang kurang memuaskan dari pelayanan mereka, saya boleh foto TKP dan mengadukan ke media sosial mereka.

image

From → Uncategorized

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: